Dempo XLer

AS akan melihat kapasitas baterai baru yang lebih unggul dari tenaga gas alam

Andi Hartono
Texas, fasilitas tenaga surya bersaing untuk mendapatkan ruang tanpa banyak hal.
Texas, fasilitas tenaga surya bersaing untuk mendapatkan ruang tanpa banyak hal.
Tokoh Komputer Bengkulu

SorotBengkulu – Awal minggu ini, Badan Informasi Energi AS (EIA) memberikan tayangan perubahan yang mungkin terjadi pada jaringan listrik negara tersebut dalam tahun yang akan datang. Data ini didasarkan pada informasi yang diajukan ke Departemen Energi oleh perusahaan listrik dan pemilik pembangkit, yang diminta untuk memperkirakan kapan fasilitas pembangkit yang direncanakan atau sedang dalam proses pembangunan akan selesai dibangun. Berdasarkan informasi tersebut, EIA memperkirakan total kapasitas baru yang diperkirakan akan aktif selama tahun yang akan datang.

[ez-toc]

Kapasitas Baterai baru

Tentunya, tidak semua hal akan berjalan sesuai rencana, dan perkiraan kapasitas mewakili produksi yang akan terjadi jika pabrik beroperasi tanpa henti dengan kekuatan penuh, hal yang tidak mungkin dilakukan oleh setiap bentuk tenaga. Namun, data ini biasanya menunjukkan pada apa yang dikeluarkan uang oleh perusahaan listrik dan membantu menyoroti tren dalam ekonomi energi. Dan tahun ini, tren tersebut terlihat sangat baik.

Lebih Banyak tenaga

Pada tahun 2022, laporan yang sama menunjukkan bahwa tenaga surya akan memberikan hampir setengah dari 46 Gigawatt kapasitas baru yang ditambahkan ke jaringan listrik AS. Tahun ini, jaringan akan menambah lebih banyak tenaga (hampir 55 GW), dan surya akan menjadi lebih dari separuh dari jumlah tersebut, sebesar 54 persen. Di kebanyakan wilayah negara, surya saat ini adalah cara termurah untuk menghasilkan tenaga, dan penambahan jaringan mencerminkan hal tersebut. EIA juga menunjukkan bahwa setidaknya beberapa proyek ini adalah proyek yang tertunda karena gangguan pasokan yang disebabkan oleh pandemi.

Baca:  Pengungsi Rohingya di Aceh: Tantangan Humaniter Berlanjut

Texas dan California akan menyumbang sebagian besar dari 29 GW kapasitas baru, dengan Texas sendiri menambah 7,7 GW, dan California lainnya 4,2 GW.

Tren lain yang jelas adalah pembalikan ekspansi besar-besaran penggunaan gas alam setelah pengembangan fracking. Tahun lalu, produksi gas alam menyumbang 9,6 GW kapasitas baru; tahun ini, angka tersebut berkurang menjadi 7,5 GW. Dan, mencolok, EIA menunjukkan bahwa 6,2 GW kapasitas pembangkit gas alam akan ditutup tahun ini, artinya hanya ada pertumbuhan bersih sebesar 1,2 GW. Jika tren saat ini terus berlanjut, kita mungkin akan melihat penurunan bersih kapasitas pembangkit gas alam tahun depan.

Baterai baru lebih unggul

Tren terbesar terakhir adalah pertumbuhan cepat baterai. Meskipun baterai ini tidak menghasilkan listrik, mereka semakin memproses fungsi yang setara dengan pembangkit listrik, dalam arti mereka mengirimkan listrik ke jaringan ketika dibutuhkan. Bagaimana pun cara kita memandang mereka, mereka sedang booming, berubah dari 11 persen kapasitas baru tahun lalu (5,1 GW) menjadi 17 persen tahun ini. Dengan 9,4 GW baterai baru, tambahan hampir dua kali lipat hanya dalam satu tahun, membuat kapasitas baterai baru lebih unggul dari gas alam dan berada di urutan kedua.

Baca:  Heboh ! Profesor Tunjukkan Gambar Nabi Muhammad !

Meskipun tidak mewakili tren, ada berita besar juga untuk tenaga nuklir: Dua reaktor terakhir yang sedang dibangun di lokasi Vogtle di Georgia akan mulai beroperasi. Operator mereka berharap salah satu pabrik 1,1 GW akan mulai beroperasi pada Maret, dan yang kedua pada Desember. Mengingat sejarah pabrik yang terlambat, tidak akan mengejutkan jika yang kedua terlambat sampai tahun depan.

Bahkan jika semuanya berjalan lancar, kita tidak akan melihat penambahan lain untuk tenaga nuklir sampai akhir dekade. Namun, reaktor yang direncanakan dalam pengembangan adalah desain modular kecil yang belum pernah dibangun sebelumnya, jadi peluang mereka selesai tepat waktu tampak jauh.

Sumber utama lainnya yang menambahkan energi, yaitu tenaga angin, tampaknya masuk ke dalam masa stagnasi. Pembangunan baru meledak pada awal dekade sebelum kredit pajak habis masa berlakunya. Namun, meskipun kredit tersebut dikembalikan oleh Undang-Undang Penurunan Inflasi, pembangunan fasilitas baru belum kembali ke tingkat sebelumnya. Hanya diharapkan ada enam Gigawatt tenaga angin baru tahun ini, sedikit turun dari tahun lalu. Hal ini mungkin membaik pada bagian kedua dari dekade ini ketika pelaku mempertimbangkan Undang-Undang Penurunan Inflasi dan fasilitas tenaga angin darat memulai pembangunan.

Baca:  Yamato - Kapal Perang Legendaris yang Tenggelam dalam Sejarah

Tidak ada pabrik baru yang akan selesai tahun ini dan tidak ada yang sedang dalam perencanaan. Sebaliknya, hampir 9 Gigawatt fasilitas batu bara yang ada akan ditutup. Bahkan tanpa masalah lingkungan yang diciptakannya terincorporasi sepenuhnya ke dalam biaya tenaga batu bara, ekonomi hanya sangat buruk bagi operator yang ada, dan mereka dengan cepat keluar dari pasar.

Penulis: Andi HartonoEditor: Lieos
Gege Interior Bengkulu